2012-10-24

SEJARAH LENGKAP ORANG BUGIS MAKASSAR Orang-orang Bugis-Makassar adalah warga Sulawesi Selatan (Sulawesi) meliputi wilayah sekitar 100,457 kilo meter persegi, dengan jumlah penduduk sekitar 5.600.000. Ini orang terkenal ahli dalam berlayar di laut dalam. Sebagai seorang pelaut mereka telah tersebar di banyak daerah di Indonesia, seperti Sumatera Utara, Malaysia, Kalimantan, Jawa, Bali, Maluku, Sumbawa, dan Flores Barat.



SEJARAH LENGKAP ORANG BUGIS MAKASSAR

Wajah Bugis Makassar

SEJARAH LENGKAP ORANG BUGIS MAKASSAR

Makassar adalah nama mengacu pada kerajaan di Sulawesi Selatan yang selama abad ke-17 adalah yang terbesar setelah bersatu dengan Kerajaan Bone, pada pantai timur Sulawesi Selatan. Ukuran Sulawesi Selatan adalah 100,457 km persegi termasuk pulau Selayar, Tanah Jampea, Kalao, Bonerate, dan Tanakeke. Studi antropologi mengatakan bahwa orang-orang dari Sulawesi Selatan adalah Bugis, meskipun didasarkan pada dialek dapat dikelompokkan lagi ke dalam Bugis itu sendiri, Makassar, Toraja, Mandar, dan Duri. Fakta bahwa orang-orang berbicara kelompok dialek Bugis adalah jumlah terbesar. Orang-orang berbicara dialek Makassar kini penduduk kota Makassar, yang dikenal juga sebagai kota Ujung Pandang, selatan timur ujung selatan Sulawesi dan pulau Selayar.

Dialek Mandar ditemukan di utara pantai barat Sulawesi Selatan pada daerah Majene utara sampai ke Mamuju. Sedangkan dialek nomor Duri sangat kecil tetangga dengan orang-orang Toraja. Karena luas dari Sulawesi Selatan diyakini bahwa selama sejarah budaya Bugis mengalami beberapa perubahan pada beberapa tempat atau dikenal sebagai beberapa transformasi, jadi kita sekarang tahu beberapa jenis kebudayaan dan anak dialek daerah. Meskipun ia adalah orang Bugis judul kita di sini membahas secara umum tentang etnis masih dalam kelompok selatan Sulawesi. Makassar adalah kerajaan berkembang dari kerajaan Bugis di abad ke-17 dan mungkin sebelumnya ketika pengaruh Hindu mencapai wilayah tersebut. Sementara orang Toraja dan budaya akan diperlakukan secara terpisah karena bangsa ini seolah-olah mereka memiliki budaya mereka sendiri dikenal di seluruh dunia. Catatan oleh Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan pada tahun 1969 menyebutkan bahwa jumlah orang diperkirakan 5.643.067.

ORANG BUGIS MAKASSAR

Wajah Pribumi Bugis Makassar dan VOC

Studi Linguistik oleh BF Matthes menemukan bahwa kuno Sulawwesi selatan telah menulis tradisi menggunakan tulisan India, di kedua Bugis yang menggunakan bahasa yang disebut Ugi, dan Makassar menggunakan bahasa yang disebut Mangsara. Hal ini diawetkan pada daun lontar atau kertas. Penulisan ini dikenal sebagai aksara-lontara. Aksara adalah bahasa Sansekerta kata untuk alfabet, dan Lontara adalah daun palem. Pada pergantian abad ke-17 abad Islam mulai memasuki Sulawesi Selatan dari Pulau Seram di Ambon. Juga tulisan diubah menjadi Arab yang disebut Huruf Serang (mungkin dari kata "Seram"). Banyak warisan literatur Bugis dapat disebutkan seperti koleksi besar mitos Bugis disebut Galigo Tentu, Paseng disebut etnis, keputusan pemimpin 'disebut Rapang, dan lain-lain. Mulai kedatangan Islam di abad ke-17 dan kedatangan militer VOC Belanda situasi Sulawesi Selatan dikatakan tidak pernah dalam damai. Antara kerajaan yang ada adalah konflik berdarah, dan tertindas militer VOC mereka sangat keras, menyebabkan banyak dari mereka meninggalkan tanah mereka dan tinggal di daerah lain di Indonesia. Hari ini kita dapat menemukan orang-orang Bugis di setiap bagian dari Indonesia yang masih melestarikan tradisi mereka, meski sudah mengikuti Islam.

Di masa lalu pola pemukiman mereka dipusatkan pada tempat suci dengan pohon beringin besar yang disebut "POSSI tana" tertutup oleh antara 10 sampai 200 rumah. Sebuah penyelesaian dipimpin oleh seorang Matoa atau Jannang, atau Lompo, atau Toddo, dibantu oleh 2 orang, Sariang atau Parennung. Sebuah unit dari beberapa pemukiman disebut Wanua adalah Bugis dan Pa'rasangan atau bori di Makassar. Dari sini kita menulis nama sebagai berikut Bugis / Makassar hanya untuk membuat pendek. Kepala Wanua adalah Arung Palili atau Sullewatang / Karaeng. Setelah kemerdekaan Wanua adalah posisi Kecamatan administrasi.

Bentuk rumah Bugis dan makassar memiliki gaya yang sama, kecuali Toraja yang sangat unik yang dibahas pada khusus bagi orang-orang Toraja. Rumah ini dibangun di atas tiang-tiang, ruang atas di bawah atap adalah untuk menempatkan beras, disebut rakkeang / pammakkang, ruang untuk hidup disebut ale bola / balle Bolla, sementara ruang di bawah lantai yang disebut awasao / passiringgang, untuk menempatkan alat-alat pertanian, kandang ayam dan lainnya. Berdasarkan status sosial dapat dibagi menjadi 3 rumah, sao raja / balla atau lompo adalah rumah besar keluarga bangsawan, biasanya memiliki langkah-langkah dengan basis storyed, dan atap dengan 3 tingkat. Sao piti / tanarata adalah rumah kecil tanpa atap, bola / balla umum orang rumah. Untuk membangun rumah seorang ahli tradisi yang disebut Panrita bola membuat ritual untuk memilih tempat di mana rumah akan dibangun. Beberapa kali kerbau kepala dimakamkan sebagai ritual untuk menghindari nasib buruk yang mungkin dihadapi rumah.

Sistem tradisional masyarakat Bugis memperkenalkan strata sosial seperti kelompok orang kerajaan atau mulia disebut Anakarung / Anakaraeng, orang umum orang independen yang disebut dengan maradeka / tu maradeka. Kelompok ketiga adalah ata berarti budak yang diyakini hanya muncul jauh di kemudian hari di Bugis - Makassar masyarakat. Hari judul bangsawan seperti Karaenta, Puatta, Andi dan Daeng masih digunakan tetapi tidak banyak berarti di masyarakat. Hari ini lapisan sosial tidak terlihat lagi berpacu dengan orientasi perubahan kehidupan manusia, seperti halnya pasangan pernikahan yang ideal dari orang-orang yang antara tingkat ketiga dari hubungan keluarga dan jumlah besar biaya doory dan pernikahan, sekarang berubah sudah. Pernikahan antara anak-anak grand saudara / saudari tidak selalu mulus, beberapa kali juga menghadapi keberatan. Jika keberatan berasal dari keluarga wanita kadang-kadang pria menculik wanita dan bulan bersembunyi di tempat tertentu dan mencari perlindungan kepada orang-orang terkemuka, yang sering bisa menggunakan kekuasaannya untuk membuang kemarahan dari keluarga perempuan.

Orang-orang Bugis adalah orang taat kepada tradisi asli mereka meskipun mereka yang sudah tinggal di luar Sulawesi Selatan. Tradisi suci mereka disebut panngaderreng / panngadakkang. Tradisi ini didasarkan pada unsur-unsur yaitu (1) Ade / ADA etika perkawinan,, hubungan kekerabatan generasi, di antara kerabat, dan etika pada politik. (2) Bicara adalah prosedur proses hukum dan penilaian, (3) Rapang dapat dikatakan sebagai sampel, analogi, atau metafora dari peristiwa masa lalu untuk digunakan sebagai refleksi dari kehidupan. (4) Wari, etika klasifikasi pada objek dan masalah-masalah sosial, (5) Sara, organisasi sosial dan aturan Islam.

Kepercayaan Asli dari Bugis seperti yang disebutkan pada Sure 'Galigo adalah dewa Patoto-e memegang nasib manusia, dewa Seuwa-e dewa tunggal, Tuie a' rana keinginan tertinggi. Dengan kedatangan Islam kepercayaan asli telah berubah menjadi syari'ah, terutama dengan upaya intensif Muhammadiyah untuk memurnikan Islam di Sulawesi Selatan. Para pemurnian mungkin untuk menjadikan Islam seperti di Timur Tengah, dan meninggalkan roh tradisional seperti penghormatan kepada tempat tertentu, penghormatan kepada leluhur, sehubungan dengan alam secara umum. Tapi semangat terkenal "siri" masih dijahit di setiap jantung Bugis / Makassar winch bebas dapat diterjemahkan ke dalam martabat diri non negotiable. Beberapa ahli mengatakan ini bukan hanya diri sendiri, tapi kelompok dan dapat sampai pada tindakan fatal seperti pembunuhan.

Orang Bugis terkenal dengan kerajinan mereka membuat kapal kayu phinisi dapat digunakan untuk berlayar di laut dalam. Sebagai produsen kapal kayu mereka juga profesional pada berlayar ke laut apapun, bahkan tercatat bahwa pada begriming Australia dijajah oleh Inggris, hubungan antara Australia Utara dan Indonesia adalah sering sampai pelaut Inggris Indonesia dilarang untuk menelepon di tanah wilayah utara. disadur dari Google Terjemahan Sumber balitouring.com


Rating Artikel : 5
Jumlah Voting : 99 Orang

0 komentar:

Poskan Komentar

Design by Premiumbloggertemplates Diubah Oleh Anak Bugis Makassar | Kontak | Privacy Policy | Disclaimer